Friday, March 11, 2016

[Pengalaman] Volunteer Java Jazz 2016 (Part 1)

Long tym no posting bgt nih

Kali ini gue mau cerita tentang pengalaman baru gue sebagai volunteer Java Jazz Festival 2016
Fyi, dari awal gue ikutin Java Java dari tahun 2011 sampai sekarang, gue kepengen bgt yang namanya jadi volunteer acara ini. Entah kenapa kalo ngeliat anak-anak volunteer, jadi kebawa pengen juga

Proses Jadi Volunteer

Di tahun 2016 ini gue coba peruntungan gue buat apply jadi volunteer. Waktu itu sih gue daftar dari akhir tahun 2015 di website Java Jazznya langsung (bisa cari di google ya!). To be honest, gue yang namanya sering cek-in inbox email gue tuh sering banget like literally bisa sehari sekali bahkan bisa lebih karna nungguin reply dari Java Jazz. Akhirnya pertengahan Januari, gue dapet email untuk interview. Interviewnya ini di kantor Java Fest Production di Gallery Simprug. Gue yang notabene bukan orang Jakarta sangat berterimakasih pada founder dan abang-abang Gojek, telah mempermudahkan kehidupan orang-orang kaya gue. Thanks Gojek!

Anyway perjalanan gue buat interview cukup berat *engga sih sebenernya, biar dramatis aja*, pada hari itu ternyata bentrok dengan kelas yang jam 2-5 sementara gue interview jam 2 sementara (lagi), gue lagi kebagian presentasi kaya tugas akhir semester gitu yang gamungkin banget gua tinggalin. Solusi pertama gue coba minta undur interview ke pihak JFP, pas gue coba telpon ternyata katanya gabisa diundur dan ditunggu sampe jam 4 sore. Karna kelas gue selesai jam 5 yang artinya gue harus meninggalkan kelas sebelum jam 4, akhirnya gue memberanikan diri buat izin ke dosen biar gue boleh ikut interview setelah gue presentasi, dan akhirnya dibolehin :"

Ternyata gue kelar presentasi itu jam 4 sore, gue yang bodo amat mau diterima interview apa engga karna telat, gue tetep berangkat ke Simprug. Alhasil karna macetnya Jakarta dan bodohnya gue kenapa gak turun di jembatan penyebrangan biar cepet, akhirnya baru sampe lokasi jam 5 kurang. Kantor JFP terlihat udah sepi dan gue lgsg ke information center buat nanya ttg interview dan untungnya gue masih boleh masuk, masuk interview terakhir. Lagi nunggu dipanggil interview, ternyata gue ketemu sama Lucky dan Dekky, mereka itu senior gue di STAN, pernah satu kepanitiaan sm Lucky di Festival Budaya Nusantara, kalo sama Dekky baru sekali ketemu sih. Nah disitu secara kebetulan kita sama-sama anak STAN dan kita yang terakhir di interview. Luar biasa

Beberapa menit kemudian, kita di interview sama orang dari JFP nya, gue lupa namanya yang jelas tattoo-an gitu, dan sama Mba Tesza. Ternyata, kita bertiga masuk di interview divisi merchandise. Dan kita ditanya kalo keterimanya di divisi merchandise, kita mau lanjut apa engga. Gue sama Lucky yang awalnya daftar Talent Treatment / LO, kita memutuskan tetep buat lanjut kalo keterimanya di divisi merchandise. Lebih ke sadar diri aja sih, belom punya pengalaman apa-apa di eventnya JFP dan inggris masih kacau balau, songong bgt nolak hahaha

Proses wawancara pun berlangsung cuma sekitar 5-10 menit. Bentar banget? Yaaa bener bentar banget. Mungkin karna sore kali ya jadi crew JFP nya udah pada cape. Pertanyaannya apa aja? Well pertanyaannya masih yang std aja sih, kaya ditanya kenapa pengen jadi java jazz, bisa apa engga kerja sebelum hari H, dll. Basic ko pertanyaannya cuma jangan lupa ramah dan sopan serta santun yaa

Karena wawaancara yang berlangsung sangat-sangat sebentar itu, gue jadi ragu bakal keterima jadi volunteer Java Jazz. But gue tetep optimis aja...

Satu setengah bulan gue digantungin oleh crew JFP, akhirnya gue dikabarin pas akhir februari buat dateng technical meeting volunteer merchandise Java Jazz Festival 2016. It means gue keterima jadi volunteer yeay!

Seneng banget banget banget!

Technical Meeting

Gue udah libur pas technical meeting, akhirnya gue berangkat dari Bogor naik mbim kesayangan ke JIExpo. Awalnya sempet nyasar tapi akhirnya sampe juga. Janjian techmeet sih jam 2, gue udah sampe dari setengah 2, dan belom ada orang. Okay fine I'm forgot that I lived in Indonesia.

Pertama kali yang ngajak kenalan itu Bayu sama Dhia. I thought they were in same university, but they didnt. Yang pertama gue kenal dari mereka adalah Bayu mahasiswa dari Bina Nusantara, we called Binus, dia ambil double degree, gue lupa degree nya apa aja. Menurut gue sih itu keren ya, disaat lo satu major aja mati-matian ngejar nilai, sementara si Bayu ini ngambil dua major, ya walau ngakunya agak padet tapi dengan dia ikut volunteer, itu udah keren banget sih bisa luangin waktunya. Kalo Dhia ini mahasiswi tingkat akhir di Komunikasi Unpad. Yaa cukup beda lumayan umurnya sama gue yang baru naik dari semester 3.

Akhirnya Lucky pun dateng dan menghilangkan ke awkward-an ini semua. Setelah menunggu sekitar 15 menit, akhirnya Mba Tesza selaku ketua divisi merhcandise dateng dan mambawa kita ke Lt 4 tempat kita briefing nanti. Setelah itu kita di briefing buat hari H nanti sekitar satu jam-an, setelah itu balik lagi ke rumah~

Loading Barang dan Barcode

Anak-anak cowonya diminta Mba Tesza buat dateng pas tanggal 1 Maret buat pengenalan barang sih katanya. Sampe sana nunggu beberapa jam, ternyata yang dateng cuma gue, Luky, sama Azis (anak depok). Disana kita gabung sama anak2 staff dari Merchandise buat loading barang, nge barcode in, sekalian cek fisik biar sesuai sama yg diinput. Dari jam 2 siang sampe jam 10 malem kita di gudang, abis itu gue lanjut ke Bogor naik KRL dan baru sampe jam 1 malem :" luar biasa emang...

Okey!
Segitu dulu part 1 nya, part 2 nya nanti bakal gua ceritain pas hari H nya ya! Bye~

nb: link to part 2

3 comments:

  1. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  2. Bang info jd volunteer nya dong dimana ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. sering-sering aja cek official website nya

      Delete